Kuliah sambil kerja? Berani?!

Kuliah merupakan jenjang pendidikan lebih tinggi tingkatannya, hal ini bisa cirikan sebagai seorang “mahasiswa”, berbeda dengan semasa sekolah SD, SMP, dan SMA yang berstatus “Siswa”.
Sudah jelas berarti seorang Mahasiswa menuntut untuk lebih mendalami semua hal pengetahuannya.

Sebagai seorang mahasiswa tentunya berbeda dengan seorang siswa, mahasiswa di haruskan lebih mandiri serta lebih banyak analisa maupun penelitian-penelitian mengenai masalah yang beredar dalam masyarakat maupun hal yang lainnya.

Namun bagaimana jika seseorang mahasiswa yang penuh kesibukan dengan segala tugas di berikan dosen akan tetapi seseorang tersebut terdapat problem finansial untuk kebutuhannya sehingga ia berfikir untuk mencari uang dengan bekerja.

Mahasiswa sah sah saja jika ia kuliah sambil bekerja bila memang tidak ada salah satu kesibukan itu tidak terbengkalai.
Jangan sampai kita sibuk kuliah namun bekerja terabaikan alhasil pusingkan kita dengan finansial, dan sebaliknya jika kita berfokus dengan bekerja jangan sampai kuliah yang mencari ilmu terbengkalai juga.

Okeh, sedikit cerita mengenai hal tersebut. Saya pun merasakan dalam posisi tersebut, kuliah sambil bekerja.

Awalnya setelah saya lulus semasa SMA berniat untuk melanjutkan kuliah, namun dengan adanya problem finansial dalam keluarga yang dimana kakak saya pun sedang kuliah, waktu itu kakak saya semester 7 dan saya baru lulus SMA. Maka demikian orang tua belum mengizinkan saya untuk kuliah, dan orang tua mengizinkan apabila kakak saya sudah lulus kuliah barulah saya yang masuk kuliah.
Dan saya pun mengerti dengan keadaannya.
Alhasil saya setelah lulus SMA, saya mencari pekerjaan dari pada menganggur tidak ada pemasukan uang jajan.
Tibalah kurang lebih satu tahun saya bekerja di salah satu perusahaan swasta di Cirebon dengan perusahaan yang bercabang dari perusahaan Cikarang.

Banyak beranggapan bahwa jika seseorang sudah bekerja dan mengenal uang, maka niatan untuk kuliah akan tidak berniat lagi. Akan tetapi berbeda dengan saya, saya tetap ingin kuliah biarpun saya dalam posisi bekerja.
Dan orang tua mengizinkan hal tersebut, saya kuliah sambil bekerja.

Ya, awalnya sangat lelah ketika saya bekerja dari hari Senin s/d Sabtu dengan bekerja bershift, dan melanjutkan kuliah di hari Sabtu-Minggu. Sungguh tidak ada kata libur setiap harinya.
Setiap hari bekerja, setiap hari pula sebelum bekerja maupun sehabis bekerja saya mengerjakan tugas kuliah yang diberikan dosen kampus.
Bahkan saya hampir setiap kuliah menahan kantuk akibat kurang tidur dan kelelahan. Dan pernah suatu ketika saya sedang ujian, saya tertidur dalam ruangan sambil mengerjakan soal ujian.

Nah begitulah keadaannya bila kita berniat untuk kuliah sambil bekerja.

Tapi hal tersebut jangan jadikan suatu keluhan, tapi jadikanlah suatu kenikmatan dan kebahagiaan.

Dengan mengatur waktu yang baik, maka semuanya akan mudah dilaksanakan.

Kita atur kedisiplinan kita mengenai waktu. Kapan harus istirahat, kapan harus bekerja, dan kapan harus mengerjakan tugas ataupun jam kuliah. Semuanya berawal dari berubah waktu disiplin kita.
Disiplin waktu kita yang menciptakan dan untuk kita pula disiplin akan jadi kebiasaan.

Nah bagi kalian yang berniatan untuk kuliah sambil bekerja, apakah Anda siap dan berani?
Ini adalah butuh niatan yang matang dan kuat.
Kalian harus merelakan waktu anda untuk menerima kesibukan-kesibukan setiap waktunya. Dan tentunya jangan terlena dengan tanggung jawab seorang anak.

Ada beberapa tips dari saya agar bisa menjalankan posisi sebagai mahasiswa dan sebagai pegawai.

1. Mindset. Ubahlah mindset kita bahwa kita sudah dewasa, bahwa kita akan bertanggung jawab atas posisi kedua tersebut, dan jangan pula berfikir untuk mengeluh dalam menjalankannya. Kita harus nikmatinya.

2. Ucapan. Jagalah ucapan-ucapan yang tidak baik. Dikarenakan ucapan salah suatu do’a.

3. Dekatkan dengan keluarga. Keluarga akan memberikan suasana berbeda, ketika kita sehabis kuliah atau bekerja dengan wajah lelahnya akan tetapi bila kita bertemu dengan keluarga dan mengobrol sesering mungkin dengan keluarga, percayalah bahwa ada energi yang tanpa kita sadari yang membuat kita lebih fresh dan bahagia.

4. Kurangilah bermain atau jalan-jalan. Sudah saya katakan bahwa kita sudah dewasa, sudah tidak lagi waktunya untuk bermain kesana kesini yang akan membuat waktu terbuang. Akan tetapi boleh lah kita tetap bermain dan jalan-jalan seperlunya saja.

5. Beribadah lah yang giat. Ibadah merupakan suatu kewajiban. Ibadah tetaplah di jalankan jangan sampai kesibukan sebagai mahasiswa dan karyawan membuat ibadah di abaikan, itu salah. Justru ibadah lah yang akan memberikan kelancaran dan kenikmatannya.

Sekian dari saya tentang sedikit share pengalaman saya, kuliah sambil bekerja.
Semoga bermanfaat buat rekan-rekan semua.

Anda berniat kuliah sambil bekerja? Saya yakin pasti bisa. Saya aja bisa, apalagi anda. Pasti jauh lebih bisa. Saya yakin.
Semangat rekan-rekan untuk kuliah sambil bekerja, semoga lancar dan sukses 😊

Kenapa Entrepreneur Pada Umunya Belum Maksimal?

Kali ini saya akan share tentang problem seorang entrepreneur dalam usahanya. Seperti apa hal umum yang terjadi dalam entrepreneur.
Baik langsung saja ini penjelasan singkatnya.

Seorang wirausaha pada umumnya di Indonesia cenderung mengalami kegagalan. Kegagalan disini bukanlah kegagalan dalam produk apa yang akan ia jual, namun kegagalan disini adalah kegagalan dalam cara langkah atau memulainya dan cara berfikir atau mindset yang perlu di rubah polahnya.
Kenapa demikian?

Dikarenakan kebanyakan jalan yang ia ambil dalam keputusan sebagai entrepreneur atau pengusaha merupakan jalan yang terakhir dalam karir seseorang setelah apa yang mereka inginkan tidak tercapai atau menuai masalah-masalah yang lainnya.

Alhasil pilihan terakhirnya adalah menjadi pengusaha. Ya, itu sah sah saja tapi tidak menutup kemungkinan kecil peluang untuk mencapai seorang entrepreneur yang sukses.

Ada beberapa faktor yang perlu di perbaiki dalam memulai usahanya. Pada umunya konsep yang mereka ambil dalam menjalankan usaha adalah berani, nekat, dan terjun. Ya, itu konsep sah saja tidak ada yang salah. Namun yang perlu diperbaiki dalam langkah awal demi menstimulus kan usahanya adalah merubah mindset dan konsep.

Mindset positif dalam diri pengusaha harus ditimbulkan dengan reflek, yaitu belajar dengan lingkungan dan pengalaman bahwa hal tersebut adalah positif bagi pengusaha.
Yakinlah pada diri sendiri bahwa gagal adalah peluang untuk sukses, gagal bukanlah suatu yang perlu diratapi namun itu perlu di perbaiki dan bangkit lagi.

Konsep, konsep disini adalah konsep suatu usaha yang di ciptakan atau yang ia ingin melakukan usahanya. Konsep dengan kematangan dengan membaca lingkungan serta paham dengan kepuasan pelanggan adalah kuncinya demi mensukseskannya. Analisa step by step dalam seorang pengusaha perlu adanya, serta problem solving apa saja dalam usaha perlu ditindak lanjuti dengan cara jitu yang mampu lebih baik lagi dari sebelumnya.

Begitulah penjelasan singkatnya. Semoga artikel ini bermanfaat.

Mengenal Apa Itu Entrepreneur

Entrepreneur diambil dari bahasa Inggris yaitu artinya wirausahawan.

Baik, berikut ini penjelasan singkat mengenai Entrepreneur atau wirausahawan.

Wirausaha merupakan sebutan seseorang yang melakukan aktivitas mempunyai jenis-jenis usaha seperti usaha sektor riil maupun usaha lain sebagainya. Dalam usahawan dapat dicirikan dengan pandainya dalam mengenai produk-produk yang akan di pasarkan kepada konsumen, serta mampu menyusun manajemen operasi dan mengatur permodalan atau pengeluaran operasionalnya dalam pengadaan produk demi memanjakan konsumen-konsumen yang membutuhkan.

Nah bagitulah Penjelasan singkat mengenai Entrepreneur atau wirausahawan. Semoga bermanfaat.

Seperangkat Perkembangan Medsos dan Menulis

Dunia sosial media merupakan dunia yang gila. Saya mengatakan seperti tak lepas dari cuitan kerabat, saudara, maupun diri saya sendiri yang dimana setiap apapun kejadian hari ini, kemarin bahkan esok bisa ditulis dengan santai dan nikmat tanpa mengurangi rasa kebosanan.
Lagi dan lagi sosial media yang paling banyak digunakan dalam keseharian tanpa tak terkecuali jual beli online merupakan suatu kejadian yang lumrah pada era milineal sekarang ini.

Teknologi sudah berkembang sangat cepat, bahkan dalam dunia menulis pun mengikuti perkembangannya. Hal ini para penulis begitu terus menciptakan karyanya baik dalam tulisan essai, artikel, puisi, cerpen dan lain-lain lebih mudah di post dalam media sosial. Sungguh ini perubahan
dunia yang begitu cepat.

Maka demikian bahwa saya terus belajar menciptakan sebuah karya tulis, ya mungkin langkah awal yang saya tulis demi memanjakan para pembaca dengan artikel yang saya buat.
Sudah puluhan artikel hingga kini yang saya muat dalam portal sosial media. Dan hal ini akan saya terus usaha untuk menulis demi penikmat bacaan di sosial media.

Semoga bermanfaat.

Write to share.

PERKEMBANGAN ISLAM DI EROPA

  1. Perkembangan Islam di Eropa

Dalam sejarahnya Islam memasuki eropa pada tahun 710 M yang adanya permintaaan bantuan oleh seorang bangsawan Gothia Barat yaitu Graf Yulian dan pada saat itu berkuasa di Geuta afrika Utara kepada gubernur Afrika Utara Musa bin Nushair agar membantu keluarga “witiza” menghadapi tentara rederik yang memberontak merebut singgasana atau tahta.

Permintaan tersebut selanjutnya oleh Musa disampaikan kepada Khalifah Walid bin Abdul Malik di Damaskus, Maka sebagai penjagaan dikirim ekspedisi pertama berjumlah 200 orang dipimpin Tharif bin Malik yang mendarat di Tarifa. Keberhasilan di Tharif meyakinkan Musa akan kesungguhan Graf Yulian, selanjutnya dikirm pasukan pilihan dibawah pimpinan Thariq bin Ziyad seorang panglima yang gagah berani melalui kota tanger terus menyebrangi selat yang ganas, yang kini kita kenal dengan nama selat Giblaltar.

Untuk mengabadikan nama Thariq, pasukan tahriq mendarat di Spanyol pada tahun 91 H atau tahun 710 M. Saat itu pasukan Thariq berhasil dalam pertempurannya melawan Rodherik hingga berhasil menguasai benteng-benteng musuh, dan kota demi kota berhasil direbutnya, seperti Cordova, Malaga, Toledo ibukota Negeri Ghotia Barat.

Keberhasilan Thariq tersebut mendorong keinginan Musa bin Nushair untuk menyusulnya, dengan membawa tambahan pasukan sebanyak 10.000 orang dia datang ke Spanyol. Di Toledo keduanya bertemu dan melanjutkan memasuki kota Aragon, Castylia, Saragosa dan Barcelona hingga samapi ke pegunungan Pyrenia. Dan  dalam waktu hanya 7 tahun hampir seluruh Andalusia(spanyol) sudah berada dalam genggaman kaum muslimin, kecuali Glacia.

Pada masa pemerintahan bani umayah di Damaskus, Andalusia dipimpin oleh Amir (gubernur) diantaranya oleh putra Musa sendiri, yaitu Abdul Aziz. Runtuhnya kebesaran Bani Umayah di Damaskus dengan berdirinya daulah bani Abbasyah di bawah pimpinan Abdul Abbas As Safaf (penumpah darah) yang berpusat di baghdad, yang menyebabkan seluruh keluarga Kerajaan Bani Umayyah ditumpas. Namun, salah seorang keturunan dari Bani Umayah, yaitu Abdur Rahman berhasil melarikan diri dan menyusup ke Spanyol. Di sana dia mendirikan Kerajaan Bani Umayah yang mampu bertahan sejak tahun 193-458 H (756-1065 M).

Beberapa Negara di Eropa dikemukakan oleh kaum Muslim, yaitu :

  1. Spanyol

Kondisi masyarakat Spanyol sebelum Islam mereka memeluk agama khatolik, dan sesudah Islam tersebar luas tidak sedikit dari mereka yang memeluk agama Islam secara suka rela.

Keberadaan kerajaan Islam di Spanyol sungguh merupakan perantara sekaligus obor kebudayaan dan peradaban. Dimana ilmu pengetahuan kuno dan filsafat ditemukan kembali. Disamping itu, Spanyol menjadi pusat kebudayaan, karena banyaknya para sarjana dan mahasiswa dari berbagai pelosok dunia berkumpul menuntut ilmu di Granada, Cordova, Seville, dan Toledo. Di kota-kota tersebut banyak melahirkan ilmuwan terkemuka. Seperti Abdur Rabbi (sastrawan terkemuka), Ali ibn Hazn (penulis 400 jilid buku sejarah, agama, logika, adat istiadat), Al Khatib (ahli sejarah), Ibnu Khaldun (ahli filsafat yang terkenal dengan bukunya “muqaddimah”), Al Bakri dan Al Idrisi (ahli ilmu bumi), dan Ibnu Batuta adalah pengembara terkenal yang menjelajahi negeri-negeri Islam di dunia. Kemudian lahir pula seorang ahli filsafat yang lain, yakni Solomon bin Gabirol, Abu Bakar Muhammad, Ibnu Bajjah (ahli filsafat abad 12 pentafsir karya0karya Aristoteles), dan Ibnu Rusyd (ahli bintang, sekaligus seorang dokter dan ahli filsafat).

 

  1. Belgia

Di Belgia, berdiri pula gedung Islamic Center sebagai pusat kegiatan dakwah Islam. Jumlah umat Islam disana sekitar 150.000 orang. Pada tahun 1980 di Brussel diselanggarakan Mukhtamar Islam Eropa.

 

  1. Austria

Di Austria, pada awala abad 15 H. Pada tahun 1979 dibuka Islamic Center di kota wina yang dapat menampung 30.000 jamaah, dilengkapi masjid jami’, perpustakaan Muslim’s Social Service, madrasah dan perumahan imam. Agama Islam diakui agama resmi setelah Kristen.

 

  1. Belanda

Di Belanda, tepatnya di kota Almelo telah dibangun sebuah masjid yang megah. Di kota ini pula telah dibentuk federasi organisasi Islam dipimpin Abdul Wahid Van Bomel (bangsa Belanda asli). Bomel memperjuangkan agar buruh-buruh muslim yang umumnya dari Asia Selatan dan Afrika supaya diberi kesempatan melakukan shalat lima waktu. Tanggal 14 oktober 1983 di kota Redderkerk dibangun sebuah masjid.

 

 

  1. Inggris

Inggris, termasuk salah satu negara yang cukup bagus pengembangan Islamnya. Sejak itu Inggris mempunyai Universitas Cambridge dan Oxford, di Universitas tersebut mendirikan “Pusat Kajian Islam oleh mahasiswa muslim dan masyarakat muslim. Mozarabes salah satu tokoh yang amat berjasa dan aktif dalam penyebaran ilmu pengetahuan agama Islam.

  1. Pertumbuhan Islam di Eropa

Dalam segi pertumbuhan pada saat itu memanglah belum sebanyak saat era modern saat ini, yang konon faktanya disaat ini maraknya aksi anti Islam di dunia Eropa hingga banyaknya aksi terorisme yang mengatasnamakan Islam membuat umat Islam sedang dalam situasi sulit dan membuat agama Islam semakin buruk citranya dimata masyarakat barat. Justru dalam situasi sulit semacam itu dan ditengah-tengah isu islamphobia ternyata beberapa negara di Eropa memiliki jumlah populasi muslim yang semakin pesat pertumbuhannya Islam.

Dalam riset yang dipublikasikan pada tahun 2017 ini di Jerman mengungkapka, jumlah umat Islam yang tinggal di benua Eropa saat ini mencapai angka sekitar 53 juta jiwa, dan konon masih akan terus meningkat dengan adanya banyaknya para pendakwah di wilayah barat tersebut.

 

Berdasarkan informasi yang dirilis situs Dewan Tertinggi bagi kaum Muslimin di Jerman, Pusat Arsip Islam mengadakan sensus terhadap jumlah umat Islam di Eropa.

  • Jumlah mereka mencapai 53.713.953, di antaranya sebanyak 15.890.428 jiwa tersebar di negara-negara uni Eropa.

 

  • Sebanyak 12.387.927 Muslim tinggal di Eropa Barat, masing-masing: 400.000 di Belgia, 293.000 di Jerman, 5500.000 di Prancis, 1.500.000 di Inggeris, 4000 di Irlandia, 1527 di Leichesten, 9000 di Luxemburg, 1000.000 di Belanda, 350.000 di Austria dan 330.000 di Swiss.

 

  • Jumlah kaum Muslimin di eropa selatan ada sekitar 462.321 jiwa, masing-masing: 117.000 di Denmark, 15.000 di Finlandia, 321 di Eslandia, 80.000 di Norwegia dan 25.000 di Swedia.

 

  • Jumlah kaum Muslimin di eropa selatan ada sekitar 1.716.500 jiwa, masing-masing: 1.000.000 di Italia, 12.000 di Portugal, 700.000 di Spanyol dan 4500 di Malta.

 

  • Di eropa tenggara, masing-masing: 2.100.000 di Albani, 2000.000 di Bosnia, 1.100.000 di Bulgaria, 140.000 di Yunani, 56.777 di Kroasia, 750.000 di Macedonia, 150.000 di Rumania, 47.448 di Slovenia, 1.600.000 di Serbia, 20.000 di Republik Ceko, 5.900.000 di Turki, 70.000 di Hungaria dan 200.000 di Cyprus.

 

  • Rusia merupakan tempat konsentrasi populasi Muslim terpadat di Eropa di mana mencapai 25.000 jiwa. Sedang di Litlandia ada 380 jiwa, di Lithuania 5.100 jiwa dan Polandia 7500 jiwa.

 

 

  1. Kemajuan Ilmu Pengetahuan dan Peradaban

 

Islam merupakan agama yang sangat mendukung kemajuan ilmu pengetahuan. Oleh karena itu, Islam menghendaki manusia menjalankan kehidupan yang didasarkanpada rasioanlitas atau akal dan iman. Ayat-ayat Al Qur’an banyak memberi tempat yang lebih tinggi kepada orang yang memiliki ilmu pengetahuan, Islam pun menganjurkan agar manusia jangan pernah merasa puas dengan ilmu yang telah dimilikinya karena berapapun ilmu dan pengetahuan yang dimiliki itu, masih belum cukup untuk dapat menjawab pertanyaan atau masalah yang ada di dunia ini.

Firman Allah SWT, Artinya :

“Dan seandainya pohon-pohon di bumi menjadi pena dan laut (menjadi tinta), ditambahkan kepada tujuh laut (lagi) sesudah (kering)nya, niscaya tidak akan habis-habisnya (dituliskan) kalimat Allah. Sesungguhnya Allah maha perkasa lagi maha bijaksana.” (QS luqman : 27)

Ajaran Islam tersebut mendapat respon yang positif dari para pemikir Islam sejak zaman klasik (650-1250 M), zaman pertengahan (1250-1800 M) hingga periode modern (1800 m dan seterusnya).

Masa pembaruan merupakan zaman kebangkitan umat Islam. Jatuhnya mesir ke tangan barat menyadarkan umat Islam bahwa di barat telah timbul peradaban baru yang lebih tinggi dan merupakan ancaman bagi Islam. Raja-raja dan pemuka-pemuka Islam mulai memikirkan cara untul meningkatkan mutu dan kekuatan umat Islam. Pemikiran dan usaha pembaruan antara lain sebagai berikut.

  1. Praperiode modern (1250-1800 M)

Sebenarnya pembaruan dan perkembangan ilmu pengetahuan telah dimulai sjak periode pertengahan, terutama pada masa kerajaan usmani. Pada abad ke-17, mulai terjadi kemunduran khusunya ditandai oleh kekalahan-kekalahan yang dialami melalui peperangan melawan negara-negara Eropa. Peristiwa tersebut diawali dengan terpukul mundurnya tentara usmani ketika dikirm untuk menguasai wina pada tahun 1683. kerajaan usmani menyerahkan Hungaria kepada Austria, daerah Podolia kepada Polandia, dan Azov kepada Rusia dengan perjanjian Carlowiz yang ditandatangani tahun 1699 Kekalahan yang menyakitkan ini mendorong raja-raja dan pemuka-pemuka kerajaan usmani mengadakan berbagai penelitian untuk menyelidiki sebab-sebab kekalahan mereka dan rahasia keunggulan lawan. Mereka mulai memperhatikan kemajuan Eropa, terutama Prancis sebagai negara yang terkemuka pada waktu itu. Negara Eropa mulai mempunyai arti yang penting bagi cendikiawan atau pemuka-pemuka usmani. Orang-orang Eropa yang selama ini dipandang sebagai kafir dan rendah mulai dihargai. Bahkan, duta-dutapun dikirim ke Eropa untuk mempelajari kemajuan berbagai disiplin ilmu serta suasana dari dekat Pada tahun 1720, Celebi Mehmed diangkat subagai duta di Paris dengan tugas khusu mengunjungi pabrik-pabrik, benteng-benteng pertahanan, dan institusi-institusi lainnya serta memberi laporan tentang kemajuan tekhnik, organisasi angkatan perang modern, rumah sakit, observatorium, peraturan, karantina, kebun binatang, adat istiadat dan lain sebagainya seperti ia lihat di Perancis. Di tahun 1741 M anaknya, Said Mehmed dikirim pula ke paris Laporan-laporan kedua duta ini menarik perhatian Sultan Ahmad III (1703-1730 M) untuk memulai pembaruan di kerajaan Usmani. Pada tahun 1717 M, seorang perwira Perancis bernama De Rochefart datang ke Istanbul dengan usul membentuk suatu korps artileri tentara Usmani berdasarkan ilmu-ilmu kemiliteran modern. Di tahun 1729, datang lagi seorang Perancis yakni Comte De Bonneval yang kemudia masuk Islam dengan nama baru Humbaraci Pasya. Ia bertugas melatih tentara usmani untuk memakai alat-alat (meriam) modern. Untuk menjalankan tugas ini, ia dibantu oleh Macarthy dari Irlandia, Ramsay dari Skotlandia dan Mornai dari Perancis. Atas usaha ahli-ahli Eropa inilah, taktik dan teknik militer ,odern pun dimasukkan ke dalam angkatan perang usmani. Maka pada tahun 1734 M, dibuka sekolah teknik militer untuk pertama kalinya. Dalam bidang non militer, pemikiran dan usaha pembaruan dicetuskan oleh Ibrahim Mutafarrika (1670-1754 M). Ia memperkenalkan ilmu-ilmu pengetahuan modern dan kemajuan barat kepada masyarakat turki yang disertai pula oleh usha penerjemahan buku-buku barat ke dalam bahasa turki. Suatu badan penerjemah yang terdiri atas 25 orang anggota dibentuk pada tahun 1717 M Sarjana atau filsuf Islam yang termasyur, baik didunia Islam atau barat ialah Ibnu Sina (1031 M) dan Ibnu Rusyd (1198 M). Dalam bidang seni atau syair, penyair persia Umar Khayam (1031 M) dan penyair lirik Hafiz (1389 M) yang dijuluki Lisan Al Gaib atau suara dari dunia gaib, sangat dikenal luas saat itu.

  1. Pembaruan pada periode modern (1800 M – dan seterusnya).

Kaum muslim memiliki banyak sekali tokoh – tokoh pembaruan yang pokok – pokok pemikirannya maupun jasa-jasanya di berbagai bidang telah memberikan sumbangsih bagi uamt Islam di dunia. Beberapa tokoh yang terkenal dalam dunia ilmu pengetahuan atau pemikiran Islam tersebut antara lain sebagai berikut.

 

  1. Jamaludin Al Afgani (Iran 1838 – Turki 1897)

Salah satu sumbangan terpenting di dunia Islam diberikan oleh sayid Jamaludin Al Afgani. Gagasannya mengilhami kaum muslim di Turki, Iran, mesir dan India. Meskipun sangant anti imperialisme Eropa, ia mengagungkan pencapaian ilmu pengetahuan barat. Ia tidak melihat adanya kontradiksiantara Islam dan ilmu pengetahuan. Namun, gagasannya untuk mendirikan sebuah universitas yang khusus mengajarkan ilmu pengetahuan modern di Turki menghadapi tantangan kuat dari para ulama. Pada akhirnya ia diusir dari negara tersebut.

 

2). Muhammad Abduh (mesir 1849-1905) dan Muhammad Rasyd Rida (Suriah 1865-1935)

Guru dan murid tersebut sempat mengunjungi beberapa negara Eropa dan amat terkesan dengan pengalaman mereka disana. Rasyd Rida mendapat pendidikan Islam tradisional dan menguasai bahasa asing (Perancis dan Turki) yang menjadi jalan masuknya untuk mempelajari ilmu pengetahuan secara umum. Oelh karena itu, tidak sulit bagi Rida untuk bergabung dengan gerakan pembaruan Al Afgani dan Muhammad Abduh di antaranya melalui penerbitan jurnal Al Urwah Al Wustha yang diterbitkan di paris dan disebarkan di Mesir. Muhammad Abduh sebagaimana Muhammad Abdul Wahab dan Jamaludin Al Afgani, berpendapat bahwa masuknya bermacam bid’ah ke dalam ajaran Islam membuat umat Islam lupa akan ajaran-ajaran Islam yang sebenarnya. Bid’ah itulah yang menjauhkan masyarakat Islam dari jalan yang sebenarnya.

 

3). Toha Husein (Mesir Selatan 1889-1973)

Toha husein adalah seorang sejarawan dan filsuf yang amat mendukung gagasan Muhammad Ali Pasya. Ia merupakan pendukung modernisme yang gigih. Pengadopsian terhadap ilmu pengetahuan modern tidak hanya penting dari sudut nilai praktis (kegunan)nya saja, tetapi juga sebagai perwujudan suatu kebudayaan yang amat tinggi. Pandangannya dianggap sekularis karena mengunggulkan ilmu pengetahuan.

 

 

4). Sayid Qutub (Mesir 1906-1966) dan Yusuf Al Qardawi.

Al qardawi menekankan perbedaan modernisasi dan pembaratan. Jika modernisasi yang dimaksud bukan berarti upaya pembaratan dan memiliki batasan pada pemanfaatan ilmu pengetahuan modern serta penerapan tekhnologinya, Islam tidak menolaknya bahkan mendukungnya. Pandangan al qardawi ini cukup mewakili pandangan mayoritas kaum muslimin. Secara umum, dunia Islam relatif terbuka untuk menerima ilmu pengetahuan dan tekhnologi sejauh memperhitungkan manfaat praktisnya. Pandangan ini kelak terbukti dan tetap bertahan hingga kini di kalangan muslim. Akan tetapi, dikalangan pemikir yang mempelajari sejarah dan filsafat ilmu pengetahuan, gagasan seperti ini tidak cukup memuaskan mereka.

 

5). Sir Sayid Ahmad Khan (india 1817-1898).

Sir Sayid Ahmad Khan adalah pemikir yang menyerukan saintifikasi masyarakat muslim. Seperti halnya Al Afgani, ia menyerukan kaum muslim untuk meraih ilmu pengetahuan modern. Akan tetapi, berbeda dengan Al Afgani ia melihat adanya kekuatan yang membebaskan dalam ilmu pengetahuan dan tekhnologi modern. Kekuatan pembebas itu antara lain meliputi penjelasan mengenai suatu peristiwa dengan sebab-sebabnya yang bersifat fisik materiil. Di barat, nilai-nilai ini telah membebaskan orang dari tahayuldan cengkeraman kekuasaan gereja. Kini, dengan semangat yang sama, Ahmad Khan merasa wajib membebaskan kaum muslim dengan melenyapkan unsur yang tidak ilmiah dari pemahaman terhadap Al Qur’an. Ia amat serius dengan upayanya ini antara lain dengan menciptakan sendiri metode baru penafsiran Al Qur’an. Hasilnya adalah teologi yang memiliki karakter atau sifat ilmiah dalam tafsir Al Qur’an.

 

6). Sir Muhammad Iqbal (Punjab 1873-1938)

Generasi awal abad ke-20 adalahSir Muhammad Iqbal yang merupakan salah seorang muslim pertama di anak benua India yang sempat mendalami pemikiran barat modern dan mempunyai latar belakang pendidikan yang bercorak tradisional Islam. Kedua hal ini muncul dari karya utamanya di tahun 1930 yang berjudul The Reconstruction of Religious Thought in Islam (Pembangunan Kembali Pemikiran Keagamaan dalam Islam). Melalui penggunaan istilah recontruction, ia mengungkapkan kembali pemikiran keagamaan Islam dalam bahasa modern untuk dikonsumsi generasi baru muslim yang telah berkenalan dengan perkembangan mutakhir ilmu pengetahuan dan filsafat barat abad ke-20 .

 

 

DAFTAR PUSTAKA

 

http://suciadila.blogspot.co.id/2013/03/makalah-periode-perkembangan-islam.html#!/tcmbck

https://islamislami.com/2017/05/31/luarbiasa-jumlah-penduduk-muslim-eropa-meningkat-pesat/

http://serpihankertas65.blogspot.co.id/2015/05/perkembangan-islam-di-negara-eropa-dan.html

http://www.makalahisme.com/2016/11/makalah-sejarah-peradaban-islam-di-eropa.html